Tuesday, June 1, 2010

TAZKIRAH: MALAS


MALAS adalah satu penyakit. Ia menimpa semua orang termasuk remaja. Malas ada bermacam ragam, ada malas belajar, malas kerja, malas bercakap, malas makan serta seribu satu macam jenis malas lagi. Malas ada risiko dan akibatnya, tetapi apa yang menakutkan adalah kalau malas beribadat. Akibat dan risiko malas yang lain boleh ditanggung, tetapi kalau malas berIBADAT tidak mampu ditanggung rasanya. Siapa yang sanggup menanggung azab sengsara dibakar api neraka.




Perhatian kita terhadap penyakit malas ibadat amat menurun dan corot terutama terhadap anak remaja kita. Lihat remaja kini tidak ke kelas tambahan atau tuisyen, bukan main marah ibu bapa memaki dan kadang-kadang memukul mereka. Tetapi jika remaja kita tidak menunaikan solat, puasa atau anak gadis tidak menutup aurat, tidak kita dengar suara menyuruh atau berleter ibu bapa mereka.


Kadang-kadang yang kita temui apabila emak atau ayah menyuruh pasti akan ada yang tolong bela.

“Kasihan budak tu...biarlah dia tidur, di asrama tak cukup tidur...,” bela emak pada anaknya yang balik bercuti.


Kita memberi perhatian kepada pelajaran yang akan memberi skor ‘A’ dalam peperiksaan, tetapi bagi pelajaran fardu ain, kita buat tidak endah saja.Sebenarnya ini penyuburan nilai tidak prihatin kita yang ditanamkan terhadap anak tanpa kita sedari. Kita lebih khuatir masa depan dunia anak kita daripada masa depan agama mereka.


Dunia memang penting. Islam tidak pernah menolak dunia yang sehingga al-Quran mewasiatkan dalam firman Allah yang bermaksud:

“Carilah apa yang dikurniakan Allah terhadap perkara akhiratmu dan janganlah kamu lupa urusan dunia kamu...”


Jangan lupa dunia antara mesejnya, tetapi jangan pula leka mencari dunia sehingga lupakan akhirat, kadang-kadang bukan saja lupa akhirat, malah Allah sebagai Tuhan yang disembah pun dilupakan juga.


Memang patut kita risau kalau remaja kita tidak berjaya di dunia, tetapi lebih patut lagi kita risau kalau anak remaja kita ke neraka gara-gara gagal beribadat ketika di dunia. Pesan dan motivasi anak remaja supaya bersungguh-sungguh belajar, tetapi jangan lupa hendak berpesan kepada mereka supaya tidak mengabaikan ibadat terutama solat sebagai tiang agama.


Nabi Yaakub berpesan kepada semua anaknya sebelum wafat:
“...apakah yang kamu sembah selepas kematianku...”


Bagi yang lalai dan terlalu leka dengan dunia mungkin pesanannya sebelum mati,
“...anak-anakku apa yang akan kamu makan selepas kematianku...”


Oleh itu, sama-samalah kita renungkan dan analisa diri kita. Sekiranya kita terlalu memdahkan ibadat untuk kepentingan di akhirat, apakah kita akan selamat semasa hari perhintungan kelak?? Wahai ibu bapa sekiranya kamu tidak mendidik dan mementing ilmu agama pada anakmu, siapakah nanti yang akan mendoakan kamu selepas kamu mati???
Anda baca anda tentukan...


0 comments:

Post a Comment

Followers